Daftar hitam Biden untuk 10 perusahaan China

Pemerintah AS, yang dipimpin oleh Presiden Joe Biden, telah memasukkan daftar hitam lebih dari 10 perusahaan China dalam ekonomi AS. Ini menyangkut tuduhan pelanggaran HAM oleh China di Xinjiang, China. Bagaimana ceritanya dimulai?

1. Ini adalah upaya untuk meminta pertanggungjawaban China atas tindakannya.


Pemerintah Biden akan menambahkan lebih dari 10 perusahaan China ke daftar hitam ekonomi AS pada Jumat, 9 Juni 2021, waktu saat ini dan setempat, karena pelanggaran hak asasi manusia dan teknologi perlindungan tinggi yang dilakukan di Provinsi Xinjiang. . Tindakan Departemen Perdagangan AS mengikuti daftar hitam lima perusahaan dan perusahaan China lainnya yang dituduh memaksa pekerja dari China yang jauh. Pencatatan bisnis adalah bagian dari upaya pemerintah Biden untuk menuntut pertanggungjawaban pelanggaran hak asasi manusia terhadap China.

China terus menyangkal tuduhan genosida dan kerja paksa di Xinjiang, dengan mengatakan kebijakannya diperlukan untuk membasmi separatisme agama dan ekstremisme, merencanakan serangan dan ketegangan antara sebagian besar warga Uighur dan Muslim Han, kelompok terbesar China. Kedutaan China di Amerika Serikat tidak segera menanggapi permintaan komentar. Sumber-sumber lokal mengatakan kementerian berencana untuk menambahkan 14 perusahaan China ke daftar agensinya karena pelanggaran yang dilaporkan di Xinjiang.Ini diumumkan pada Juni 2021 oleh Departemen Perdagangan AS.


Mereka menambahkan lima organisasi Tiongkok yang menerima atau menggunakan kerja paksa untuk melakukan kekerasan Tiongkok terhadap komunitas Uyghur. Kementerian mengatakan acara tersebut berfokus pada kemampuan lima lembaga, termasuk Helsine Silicon Industry Co., produsen sel surya di China, untuk mengakses bahan mentah, perangkat lunak, dan teknologi untuk mengambil tindakan tegas terhadap penindasan. Cina memiliki minoritas Muslim di Cina.

Ini bukan pertama kalinya pemerintah AS menyerang perusahaan China yang terkait dengan aktivitas pemantauan Xinjiang berteknologi tinggi. Pada 2019, pemerintah Presiden AS Donald Trump menambahkan beberapa perusahaan AI terbesar China ke daftar hitam ekonominya untuk menangani minoritas Muslim. Segmen penjualan Trump difokuskan pada 20 lembaga penegak hukum China dan 8 perusahaan, termasuk Hikvision untuk kamera otomatis, serta para pemimpin dalam teknologi pengenalan wajah, SenseTime Group dan Megvii Technology.

Kementerian Perdagangan mengumumkan pada 2019 bahwa badan tersebut terlibat dalam pemantauan lanjutan terhadap warga Uighur, Kazakhstan, dan anggota kelompok minoritas Muslim lainnya.

Artikel Lainnya : Nongkrong di Warkop saat PPKM Darurat, 8 Petugas Dishub DKI Dipecat